McDonald’s Mau Tutup 169 Toko di India, Ada Apa?

Perusahaan jaringan restoran makanan cepat saji, McDonald’s berencana menutup 169 tokonya di India. Ini dilakukan setelah ada perselisihan hukum dengan operator lokal pemegang waralaba restoran tersebut.

Pihak McDonald’s di India menyatakan, menghentikan perjanjiannya dengan Connaught Plaza Restaurant Ltd (CPRL), karena ada kontrak yang dilanggar dan pembayaran yang tidak dilakukan.

McDonald’s akan tetap membuka tokonya di wilayah selatan dan barat India, karena dijalankan oleh operator waralaba yang berbeda.

“Kami terpaksa melakukan langkah ini, karena CPRL telah melanggar perjanjian waralaba yang berpengaruh kepada restoran kami,” demikian pernyataan McDonald’s seperti dilansir dari AFP, Selasa (22/8/2017).

McDonald’s telah menutup sekitar 40 tokok di Delhi pada Juni lalu, setelah gagal memperbaharui lisensi rumah makan. Pangsa pasar restoran makanan cepat saji di India bernilai US$ 1,5 miliar atau sekitar Rp 19 triliun per tahun, dan tiap tahun naik sekitar 15%. Ini menurut data perusahaan konsultan, Technopak.

Populasi penduduk India yang mencapai 1,25 miliar jiwa menjadi target pasar yang besar untuk bisnis restoran makanan cepat saji.

Namun, pemilik merek dari luar negeri harus menggandeng partner lokal untuk mengoperasikan bisnisnya dan membantu proses birokrasi yang cukup berjenjang. Di India, butuh 50 lisensi untuk dapat mengoperasikan sebuah restoran.

Pihak dari CPRL belum bisa berkomentar terkait permasalahannya dengan McDonald’s. Kepada kantor berita setempat, Press Trust of India, CEO CPRL, Vikram Bakshi, mengatakan akan mengambil langkah hukum yang memungkinkan.

Post Terkait