Investor Tanam Rp 3,3 Triliun di Industri Pupuk

Investor masih memandang Kalimantan Timur(Kaltim) sebagai pasar yang potensial.

Sampai dengan triwulan  pertama 2017 terdapat sepuluh proyek melalui investasi penanaman modal dalam negeri (PMDN) yang izinnya diterbitkan oleh Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kaltim.

Kepala DPMPTSP Kaltim Diddy Rusdiansyah mengungkapkan, sepuluh proyek ini menghasilkan investasi senilai Rp 4,88 triliun dan menyerap 1.010 tenaga kerja.

Sebaran lokasi proyek terdapat di Samarinda, Bontang, Kutai Timur, Kutai Kartanegara, Berau, Paser, dan Kutai Barat.

“Perizinan penanaman modal diberikan untuk sektor usaha seperti pertanian, industri, dan lain-lain,” ucap Diddy, Raby (11/7).

Bila diperinci menurut subsektor usaha, industri pupuk kimia di Bontang memberikan kontribusi tertinggi bagi pemasukan investasi Kaltim dari sisi PMDN. Nilainya sekitar Rp 3,39 triliun.

Menurut Diddy, kebutuhan pupuk memang diprediksi bakal terus meningkat. Terutama untuk wilayah Indonesia bagian tengah dan timur.

Proyek ini juga diyakini amat strategis untuk mendukung ketahanan pangan dan upaya mewujudkan swasembada pangan.

“Kebutuhan pupuk pasti meningkat di tengah gencarnya pemerintah menambah luas lahan. Baik pertanian maupun perkebunan. Peluang ini yang dilihat investor bergegas menambah produksi,” jelasnya.

Pada posisi kedua penyumbang PMDN  masih dari sektor pertambangan. Ada tiga proyek yang disiapkan.

Proyek pertama bernilai Rp 280 miliar, kedua Rp 250 miliar, dan ketiga Rp 2,14 miliar.

Subsektor tanaman pangan, perkebunan, dan industri pengolahan pangan juga telah dilirik investor.

Pada triwulan pertama terdapat dua proyek dengan total Rp 206,72 miliar.

Disusul subsektor kehutanan dengan dua proyek yang dikerjakan masing-masing bernilai Rp 32,13 miliar dan Rp 12 miliar.

“Sebenarnya untuk sektor tersier seperti infrastruktur listrik, gas, dan air investasinya sudah direalisasikan. Namun, karena nilainya belum dilaporkan berapa yang terserap di proyek ini jadi belum tercatat dalam pembukuan kami,” terangnya.

Post Terkait