Duh! Harga Emas Tertekan Gara-Gara Penguatan Data Ekonomi Amerika

Kontrak emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange melanjutkan penurunannya pada Selasa (Rabu pagi WIB), sebagai respons terhadap angka penjualan ritel dan data manufaktur AS yang lebih kuat dari perkiraan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember turun USD10,7 atau 0,83% menjadi menetap di USD1.279,70 per ounce.

Penjualan ritel nasional AS pada Juli meningkat sebesar 0,6%, lebih baik daripada perkiraan lonjakan 0,4%. Para analis mengatakan kenaikan tersebut merupakan yang tertinggi tahun ini, kemungkinan didorong oleh permintaan yang kuat untuk kendaraan baru dan penawaran spesial Prime Day di Amazon.

Menurut laporan lain yang dirilis pada Selasa (15/8), Indeks Manufaktur Empire State (Negara Bagian New York) dari Federal Reserve New York melonjak 15 poin menjadi 25,2, mencapai level tertinggi dalam hampir tiga tahun.

Data ekonomi yang lebih kuat menekan safe heaven emas, yang mengalami penurunan satu hari terberat dalam lima minggu terakhir.

Emas berada di bawah tekanan tambahan dari pelonggaran lebih lanjut ketegangan geopolitik antara Washington dan Pyongyang, karena dolar AS terus menguat.

Indeks dolar AS naik 0,35% menjadi 93,79 pada pukul 18.10 GMT. Indeks tersebut merupakan ukuran dolar terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya. Saat dolar AS naik, emas berjangka akan turun.

Sedangkan untuk logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 40,8 sen atau 2,83%, menjadi ditutup pada USD16,714 per ounce. Platinum untuk penyerahan Oktober turun USD7,5 atau 0,77%, menjadi menetap di USD967,4 per ounce.

Post Terkait